curhat

Pasrah

Pasrah, adalah sikap terakhir yang bisa aku lakukan ketika hal yang aku inginkan sudah diluar jangkauanku.

Iya aku penakut, aku tidak punya nyali dan aku tidak punya kemampuan untuk bisa dekat. Aku akui, setelah melihat beberapa pasangan, menjadi sempurna secara fisik bukan hal yang utama dalam hubungan asmara. KEDEKATAN menjadi faktor utama sebuah hubungan itu terbentuk, TANPA SENGAJA. Dan dari apa yang sudah aku amati, kedekatan karena lingkungan yang menjadi utama.

Kamu tidak dekat denganku. Dan mungkin kamu tidak punya ketertarikan untuk mau dekat denganku. Aku juga tidak mau terlalu mengejarmu. Aku takut nanti kamu takut. Dan aku takut kamu tau aku menyukaimu. Ya. Aku memang payah.

 

 

Standard
curhat

Natal dari Tahun ke Tahun

Natal adalah hal menyenangkan buat aku karena bisa kumpul keluarga, libur panjang, makan duren malem-malem. apalagi besoknya mas ku ultah jadi biasanya tuh rame banyak sodara. Bisa begadang, main kartu sama sepupu-sepupu sampe muka penuh bedak hahahaha.

Tapi itu dulu

Semakin bergantinya tahun, makin bertambahnya umur, makin banyak tuntutan yang harus dipenuhi. Sebenarnya salahku juga karena aku mengutamakan hal yang ga terlalu penting. Aku ngambil tugas natal, mengiyakan tawaran untuk ngiringin satu lingkungan di misa malam natal cuma biar ketemu doi. Oon juga aku ini, wkwkwk. Akhirnya aku ga bisa pulang kampung, ga bisa ketemu mama papa lisa, ke jogja buat ketemu sodara seperti biasanya juga ga bisa karena tiket abis semua. Dan sebenernya ditambah lagi gara-gara uas yang jadwalnya mepet sama natal. Entahlah, kira-kira 3 tahun ke depan aku bisa bertahan ga ya… Uas mepet sama natal gini. ck.

Baiklah… kembali lagi, setelah aku menerima tawaran tugas itu dengan harapan bisa ketemu doi, harapanku terpenuhi. Ya, aku ketemu doi. Tapi entah kenapa rasanya takut dan sedih juga. Karena ternyata ketemu aja tuh ga cukup ya. Pengen ngobrol. Tapi apadaya aku hanyalah rengginang yang berdiam diri dibalik kaleng roti khong guan. Hmm.. yasudahlah ya.

Selalu deh.. “yasudah lah ya..” menjadi pernyataan akhirku gara-gara udah pasrah. Sekarang aku ngerti sih kenapa HiVi bikin lagu judulnya “siapkah kau tuh jatuh cinta lagi”. Emang ga mudah buat suka ama orang. Apalagi kalau ga punya kontrol emosi yang bagus. Semua-mua bakal keteteran. Sebel banget lah sama diri sendiri. Gimana ya caranya…?

 

Standard