curhat

Ayo Hilda, kamu bukan anak kecil lagi. Kamu harusnya sudah bisa kontrol diri, tau mana yang baik dan yang buruk, tau mana yang beresiko dan mana yang tidak. Kamu sudah umur 23. Kamu sudah dewasa. Buat prioritasmu.

Standard
curhat

Membahagiakan Diri Sendiri

Sudah seminggu berlalu. 4 Mei kemarin aku ulang tahun tapi suasananya sedih karena ga lama dari aku ulang tahun, aku putus sama pacarku. Pokoknya udah berminggu-minggu aku sedih terus, bawaannya tiap malem nangis terus. Tapi di 4 Mei aku ulang tahun. Dari yang kalo di kelas temen-temen tanya putus kenapa. Jadi sedih sendiri. Aku ga bisa bilang sih putus kenapa pas itu. Aku cuma bilang aku ga mau cerita karena takut sedih. Dan emang aku ngerasa kalo kami putus juga semua salahku dan aku menyesal sekali. Bener-bener lah diputusin tuh ngga enak banget rasanya. Mo makan ga napsu. Belajar ngga konsen. Pengennya cepet-cepet sampai rumah. Tapi pun sampai rumah juga sedih-sedih terus bawaannya. Gimana ya… Aku putus tuh dalam kondisi sebenernya kami masih sama-sama sayang tapi harus putus karena aku melakukan hal yang ga seharusnya aku lakukan.

Ya udah karena situasi yang keruh itu, tapi tanggal 4 Mei aku ultah, aku berniat buat jangan sedih. Pikiranku adalah umurku besok udah 23 tahun, seharusnya udah bisa dewasa dan menghadapi hal-hal tuh ya harus bisa sendiri, termasuk untuk membahagiakan diri sendiri tuh juga harus sendiri. Akhirnya aku putuskan buat aku beli kue sendiri wkwkwkw. Aku tuh orangnya suka banget surprise sebenernya, aku suka dihadiahin tapi yang emang bener-bener aku pengen. Tapi selama ini aku merasa orang-orang yang surprise in aku tuh fail wkwkwk. Jadilah aku merasa kayaknya aku jangan ngarep ke orang lain tapi ya hidupilah diri sendiri sesuai yang memang dimau. Perihal nanti orang bakal kasih apa ya itu bukan urusan. Terus aku beli dong kuenya. Tapi itu juga Kakakku mas Okka maksa-maksa aku buat beli kuenya, dia yang bayarin maksudnya. Tapi aku tuh ga mau. Aku pengen pake duitku sendiri, gitu. Yaudalah akhirnya dibeli pake duit dia dulu. Tar trus aku bayar dia. Hehehe tetep.

IMG_20190504_040314

Ini Kue-nyaaa. Tadinya mau yang buah gitu, tapi udah dibayar orang.

Yauda kan aku beli itu 3 Mei malem abis pulang training. 4 Meinya hari Sabtu. Aku tidur dong. Tapi sebenernya ya agak ga bisa tidur sih. Terus aku kebangun jam 3-an. Aku buka grup PAO. Trus, ada video dong. Tulisannya video Happy Birthday Hilda & Farewell PSPO 35. Kira-kira begitulah. Aku play, dan mewek :””” Aku ga pernah nyangka dibikinin video kayak gitu. Lebih kagetnya tuh karena smooth banget. Bener-bener aku gatau sama sekali mereka bikin itu. Bener-bener ga ngerti deh kapan bikinnya, gimana koordinasinya. Terharu banget karena mereka bikinin gitu buat aku. Aku nangis di situ karena aku merasa aku salah udah pikir kalau orang yang deket sama aku tuh ya cuma keluarga, sahabat, pacar. Tapi ya temen-temen yang bahkan aku ga pernah curhat ke mereka tuh juga bisa ya kayak gitu. Jadi ya aku seneng dan terharu. Videonya ada di instagram aku. Editingnya biasa aja tapi ngena banget di aku. Thankyou ya guyss…. Bener-bener lah aku merasa ga sendiri biarpun abis diputusin pacar tapi ya merasa bersyukur masih punya temen-temen yang baik dan perhatian banget. Ya begitulah 4 Mei itu aku merasa bersyukur bisa ngerayain bareng orang-orang sekitar. Sama temen-temen padus baru, Salve Regina. Sama temen-temen BCA. Orang-orang baru yang ya bener-bener baru masuk di hidup aku kurang dari 2 bulan ini.

Tapi 1 poin yang aku tangkap dari ultahku di tahun ini bener-bener sih soal bagaimana aku emang harus untuk memenuhi keinginanku sendiri dengan usaha sendiri dan jangan terlalu berharap orang lain akan memenuhi itu. Biarpun agak freak ya. Ulang tahun sendiri beli sendiri kue, nyalain lilin sendiri, tiup-tiup sendiri karena aku merasa ya lebih baik gitu daripada aku berharap orang lain ada yang nyelametin aku atau beliin aku kue. Mending ya aku merayakannya sendiri, aku yang beli sendiri. Toh ini yang ulangtahun juga aku. Untuk hidupku sendiri. Aku yang harus berusaha untuk hidup aku sendiri dan Tuhan yang jelas akan dampingi aku semasa hidupku.

IMG_20190504_040549

Akhirnya bisa tiup lilin dan beli kue yang sesuai dipengen wkwkwkw. Suka banget sama oreo. Enak soalnya.

Dan entah kenapa rasanya pun jadi lebih lega juga karena aku ga perlu sedih kalau yang ngucapin ultah cuma dikit, atau kalau ada temen deket yang ngga ngucapin. Rasanya ya mungkin mereka punya kesibukan sendiri. Tapi terimakasih buat mantan, mama papa, adek-kakak, sahabat, yang sudah mengucapkan dan mendoakan aku. Semoga emang doa-doa itu bisa terkabul Semoga aku bisa jadi orang yang lebih kuat, lebih mandiri dan taat pada Tuhan. Amin.

Tambahan, kaget banget. Hari senin pas aku training, masih di-surprise’in sama temen-temen BCA. Gila sih wkwkwkwkw. Dibeliin kue. Senengnya ga ketulungan. Ini deh foto-fotonya. Wkwkwkwkwk. Cuma berdoa semoga Tuhan bisa balas kebaikan mereka satu-per-satu.

 

Jiddu Krishnamurti pernah bilang, “You must understand the whole life, not just one little part of it. That is why you must read, that is why you must look at the skies, that is why you must sing and dance, and write poems, and suffer, and understand, for all that is life.”

Sedih, senang, susah, pahit, manis dalam hidup semua harus dirasakan untuk bisa memahami kehidupan secara utuh. Bukan cuma yang senang-senang dan bikin ketawa. Kadang yang pahit-pahit memang harus dirasakan juga. Terimakasih buat orang-orang yang pernah kenal, interaksi, atau bahkan sampai mengubah hidup saya dan memberikan nano-nanonya hidup 🙂

Bekasi,
12 Mei 2019
05:41 PM

Standard
poetry

Melangkah ke Depan

Sudah saatnya untuk beralih dari yang dulu menjadi yang sekarang.
Tidak ada guna aku terus mengaitkan
Setiap ingatan yang membahagiakan dengan yang menyedihkan

Aku tahu kita punya banyak jejak
Jejak itu jelas tidak akan hilang
Tapi yang namanya jejak tidak akan terlihat jika tidak sengaja dilihat

Maka,
sudah saatnya tidak perlu terlalu mengingat
Terlalu mengaitkan
Perihal aku yang salah
Atau kau yang salah

Biarlah kenangan tetap menjadi kenangan
Mimpi masa lalu tetap tinggal di masa lalu
Rencana-rencana biar menjadi rencana
Album-album mini tentang kita yang indah
Biarlah tetap tinggal di sana

Yang penting kita tidak perlu lagi membuka
Tidak perlu membahas
Tidak perlu lagi menggali lebih dalam

Terimakasih untuk semua
Atas semua benturan, kasih, cercaan, canda kita bersama
Pribadi kita yang sekarang
Jelas tidak bisa dilepaskan dari pengalaman 2 tahun kita bersama
Mari kita melangkah ke depan
Kamu dengan kamu yang sekarang
Dan aku dengan aku yang sekarang

Bekasi, 5 Mei 2019
11:08 AM

Standard