curhat

Surat Dalam Hati: Mas E.

Dear Mas E,

Andai ada anime tentang arsitektur, mungkin itu udah kutonton berkali-kali, karena emang aku juga suka soal topik itu. Pertama kita ketemu emang udah bertaun-taun lalu waktu aku masih di Kota Pahlawan itu. Kita satu panitia tahun baru (2016 menuju 2017). Tapi ya emang gitu aja. Kamu baik, grapyak sama orang-orang dan emang terbukti kan, menurutku kamu berhasil untuk memimpin suatu kelompok para muda-mudi itu. 

Ga nyangka emang kalo akhir-akhir tahun 2019 kita deket, dan kamu ke Jakarta di awal tahun 2020 karena emang ketrima kerja di sini. Sebenarnya, 2019 adalah tahun yang sulit buat aku. Beberapa kali juga di tahun 2019 aku galau soal kerjaan yang emang ada sedang aku jalani waktu itu. Aku cerita ke kamu memang. Kamu tahu soal itu. Aku ga nyaman, pengen pindah, takut sana sini. Aku cerita ke kamu kegelisahanku apa. Pun aku juga nanya ke kamu gimana setelah 3 tahun rasanya kerja di bidang yang emang pengen terjun di situ dan berkelana di situ.

Seru sebenernya, karena enak diajak ngobrol. Kamu tuh unik. Jarang-jarang cowok suka sejarah dan ngeliat sebegitu lamanya patung-patung dan benda-benda itu sebegitu lamanya hahahaha. Sampe waktu itu emang aku udah capek sih, pengen duduk. Aku juga suka ngeliatin, tapi ga selama itu wkwkwkw.

Semakin lama waktu berjalan, aku mulai mikir, apa ini ke arah sana? Tapi kok kayak ada hal yang kadang aku ngerasa, kok kayak ada yang ngeganggu ya, kok kayak ada hal yang belum clear ya, kok kayak ada hal yang kurang. Entah itu apa, apa mungkin kita kurang saling terbuka, atau entah karena ada banyak hal yang aku bisa banyak cerita tentang aku. Semua itu hanya perasaanku, atau memang demikian? Sempat terbersit juga kalau kamu juga orangnya akan jadi sibuk. Tapi mungkin karena aku juga sama sibuknya, baru bisa balesin semua chat di luar kerjaan bener-bener setelah kerja, ya aku jadi ga ngerasa apa-apa. Semua terasa oke-oke aja. Apa karena jarang ngobrol hal yang intim, aku jadi ngerasa kurang?

Hari itu tiba. Tapi maaf mas, entahlah, mungkin emang aku kayak ngerasa belum siap. Pertanyaanku, apa kamu mau nunggu? Tapi kok kayaknya kamu sudah menghilang perlahan. Kata temanku, mungkin kamu udah ngikutin kata tukang parkir, “mundur mas, mundur… awas… pelan-pelan mundur”

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s