curhat

Hidup yang dimimpikan

Kalau membicarakan hidup yang diinginkan, aku ingin bisa hidup masih tetap di Indonesia, tepatnya kalau bisa sih di Jogja, tempat aku lahir. Mengapa Jogja? Karena merasa lebih intim dan kehidupan lebih bisa tertata (kayaknya sih). Walaupun mungkin Jogja akan jauh dari mall-mall, jauh dari konser-konser mewah dan resital-resital, tapi entah gatau pengennya ke sana. Atau, kalau pun ga bisa ke sana, kalau harus di Jabodetabek, hmmmm aku belum ada gambaran sih dimana wkwkwkwk.

Setelah kota yang dituju, mari kita membicarakan soal profesi. Soal profesi ini, sebenernya pengen yang kerjanya stabil dan ada pemasukan tiap bulan, yang mana itu berarti jadi karyawan atau istilahnya mengabdi pada orang lain atau perusahaan. Kenapa aku pengennya yang kerjanya stabil ada pemasukan tiap bulan?

Karena aku tau aku bukan orang kaya, aku juga ga punya hoki tiba-tiba kaya yang suka menang undian gitu. Pun aku juga bukan orang yang profit oriented kayak jual barang margin nya berapa. Suka ga tega. Mungkin kalau jual barang kayaknya malah yaudah deh dikasih aja wkwkwkw. Ku gatau ini bagus atau engga, tapi kadang mau jualin barang juga males (kenapa kerja pertamanya marketing Hil? Yaa terjebaq hahaha). Trus selama 24 tahun hidup, aku kayaknya lebih hoki kalau aku kerja dulu yang maksimal. Aku juga bukan lahir dari orang kaya. Aku gatau apa aku masih bisa hidupin mama papa ku seandainya nanti mereka udah ga produktif lagi. Makanya kalau bisa tetep penghasilannya stabil dan per bulan ada biar ga bingung. Mungkin kalau beneran jadi penulis/content creator atau apapun itu yang gajinya per proyek, perencanaannya akan beda lagi sih, bisa jadi ngandalin bunga dari deposito, atau obligasi, atau reksadana yang pokoknya taroh modal gede, nanti biar cairnya dikit-dikit. Idk. Aku jadi mikir-mikir dan ya bersyukur juga sih masuk ke bank, mungkin biar aku ngerti dikit-dikit kali ya soal perduitan ini. Karena mungkin kalo ga masuk sini aku bodo amat sih. Aku dari kecil sampe kuliah kayak ga ngerti soal duit-duit. Yaudah nabung mah nabung aja. Kalo mau dapat duit ya kerja. Gatau caranya dapet cuan dari saham, belum tau reksadana dll juga. Mungkin awal-awal masuk bank dulu biar tau cara atur duit yang efisien biar nanti kalo udah jadi penulis atau misal jadi dosen atau misal jadi musikus, udah financial freedom, ga pusing-pusing. Eaaaa hahaha.

Malah ngelantur, wkwkwk lagi ngomongin profesi malah jadi ngomongin duit yak. Yaaa intinya sih kalo profesi pengennya penulis/musikus gereja yak. Sempat terpikir juga jadi dosen karena kalo jadi dosen kan pengabdiannya ada lah. Ngajar, tapi neliti juga dan ada pengabdian ke masyarakat. Cuma kan harus ngulik lagi. Apa iya aku bisa dapet cukup uang dari situ maksudku, apa kemampuanku ini udah cukup untuk bisa menghidupi aku.  Apa aku bener-bener punya kemampuan dan niat di situ? Maksudku, kalo jadi dosen juga ga gampang loh atur waktunya. Ngajar, neliti, ngoreksi, belum persoalan administratifnya. Hampir aku coret sih keinginan untuk jadi dosen ini karena klo pikir-pikir aku pengen jadi dosen biar duitnya tetep doang. Wkwkwkwk tapi kalo tujuanku cuma itu, kayaknya ga bakal bener wkwkwkw dan mungkin akan ngeluh-ngeluh juga. Kalo ngajar doang okelah. Tapi kalo ngajar + neliti dengan rutin, wadidaw wadaw wadaw aja lah wkwkwkw.

Waktu aku cerita-cerita ama temen sih, kata temen yang namanya profesi ga harus cuma satu. Maksudku, ya 1 yang mantep, sisanya buat kayak cari pundi-pundi uang aja. Yang jelas kalo disuruh kayak jadi menteri, jadi petinggi negara, dll, dulu sempet mikir pengen, tapi makin ke sini aku makin ogah, panggilan hidupku ga ke situ kayaknya, dan aku ga cukup pintar untuk bisa mencapai ke titik itu wkwkwkw terlalu jauhhhhh dan aku sebenernya ga suka terlalu terikat. Pengen hidup aman-aman aja. Kalo jadi aktivis, maksudnya buat gerakin lingkungan sekitar aja, boleh lah. Tapi kalo udah sampe tingkat sebuah negara, ebusettt hahaha ngga tertarik. Kekuasaan tuh ga menarik. Berkuasa tapi kalo cuma membuat rugi, ga ada faedahnya, ga berguna.

Sesudah profesi, ngomongin rumah. Soal rumah, ku pengennya kayak rumah bulekku sih sebenernya. Enak ada halaman belakangnya. Bisa nanem-nanem. Terserah mo tingkat atau engga tapi pengennya yang lega. Aku pernah nonton di livinglovingnet, trus ketemu rumah yang kayak, wah kalo aku punya duit, aku pengennya rumah yang kayak begini sih. Aku ga tertarik rumah mewah bermarmer. Bahkan aku pernah tinggal di rumah eyangku yang ada kolam renangnya dan gede banget ini aku ga tertarik. Trus juga kenapa pengen rumah yang lega, biar nerima tamu juga enak, mindah-mindahin barang enak, trus juga antar keluarga tu intim. Tapi juga pikir-pikir lagi kalo bisa yang kamarnya juga private sih karena biar antar anggota keluarga tetep punya ruang privasi gitu. Nah, ini rumahnya. Liat di sini lengkapnya https://www.youtube.com/watch?v=iRvMaenllJs&t=3s

Kenapa aku suka banget rumah itu karena mungkin aku dari kecil udah kebiasa rumah yang kecil, jadi lebih enak gitu. Kalo nyapu juga lebih gampang wkwkwk. Trus kalo rumahnya putih tuh kayak lebih lega, tenang, lebih luas, mau pulang ke rumah jadi damai wkwkwkw. Trus kayaknya asik aja rumahnya nanti tambahin piano digitalku di situ. Jujur aku penasaran sih rumahnya Isyana ma suaminya kayak gimana yak, bener-bener penasaran banget. Kalo rumahnya ortunya Isyana yang di Bandung tuh juga gitu tuh, ada halamannya gitu sih di samping kalo ga salah. Trus banyak sinar juga, enak. Kalo bisa gausah pake AC, sirkulasi udaranya tuh pengen banget yang kayak Belanda punya. Aku pernah ke rumah retret peninggalan Belanda, gila keren banget sih dia mikirin soal ventilasinya, trus biasa mereka plafonnya tinggi kan biar tetep sejuk di dalem ruangan walaupun di luar panas. Nah, kalo soal detail-detail kalo kamar mandi gimana, udah ada, kamar mo gimana juga kepikiran cuma kalo tulis di sini bakal panjaaaaaaang banget buk. Jadi nanti aja kalo lahannya udah ada yak wkwkwkwk. Yang jelas maunya punya taneman juga biar bisa metik-metik sendiri. Kayak daun pandan, lidah buaya, lombok, kemangi, tomat, kelor, mangga, jambu, melati, kemuning, beluntas. Hehehe banyak juga.

Kota tinggal, profesi, rumah, udah. Sekarang ngomongin pasangan hidup. Nah, ini gatau kenapa sulit yah wkwkwkw aku sampe udah aahhh gatau ah. Tapi ga boleh nyerah juga karena umur masih di bawah 25 juga, jadi harus semangat dan tetap memperbaiki diri seperti sekarang, tetap mau terbuka buat kenal orang-orang tapi tetap punya boundaries. Kalo pasangan sebenernya ga mau yang aneh-aneh. Pasangan yang menurutku ideal yang aku temuin di keluarga ku tuh ada 2: Bulek & om ku di Sby, & Eyangku di Bekasi. Mereka bener-bener harmonis luar dalem, artinya, di rumah juga harmonis, walaupun konflik-konflik kecil tapi tetep akur ujungnya. Pun di depan publik juga ga pernah yang saling menghakimi atau menjatuhkan satu sama lain, kerjasama nya dapet banget. Kalo soal orangnya gimana, ya yg penting cocok, nyambung untuk diajak diskusi, bertanggungjawab dan seiman. Males soalnya kalo ga seiman tuh kyk ribet gitu hahahaha. Tapi pasti nyari yang begitu ga gampang sih. Kriteria fisik? Hmmm ya paling ngga yang bisa bikin seneng tiap ketemu wkwkwkwkwk. Ini kompleks sih wkwkwkw.

Yak, mungkin sekian dulu dari kehidupan yang diinginkan Hildagardis. Sekarang masih masa pandemi Covid-19. Semoga bisa saling bantu-bantu kitanya, bisa saling peduli baik ke alam, tumbuhan, dan sesama manusia. Aminnnn

 

Bekasi, 21 Juni 2020

 

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s