curhat

The Normal Ending

Kalau waktu aku SMP dan SMA nonton film cinta-cintaan, baik itu film Korea, film Thailand, film Jepang, endingnya pasti antara happy atau sad. Antara bener-bener ditinggal, atau emang jadi. Antara meninggal, atau hidup selamanya.

Kurang lebih di 3 bulan terakhir aku nonton TWOM dan Hi Bye Mama, endingnya netral coy. Di TWOM, ujung-ujungnya juga si mantan istri tetep ga balik ke suami lamanya karena ya realistis aja, dan gausah tambah-tambah drama deh. Pun di Hi Bye Mama, juga si istri yang udah meninggal ga hidup lagi. Tetep meninggal, cuma dengan keadaan keluarganya lebih baik lah ya. Ku pikir itulah yang aku harapkan di cerita cintaku. Ea.

Aku udah putus,

tapi sekarang sih kayaknya masih ga baek-baek aja. Aku gamau balik lagi, karena pasti rasa yang dulu ga bisa tergantikan dan pasti udah ga enak lah. Tapi juga dengan jauh begini, ga ada komunikasi, putus komunikasi bahkan (lebih tepatnya gw takut buat komunikasi hahaha) gaenak juga sih. So, aku harap suatu hari ini, ending cerita cinta ini akan normal dan lebih netral dan lebih realistis juga. Tidak ada balikan, dan aku harap semuanya sudah sembuh dan sudah bisa saling tertawa kalau ketemu tanpa ada perasaan apapun. Mungkin kalo aku jadi bikin novel, ending cerita cintaku ini akan kayak gini:

Kita berdua duduk di hamparan luas di puncak becici. Entah udah berapa puluh tahun, kita kembali lagi ke situ, dengan pohon yang tulisannya masih sama: Dilarang Melempar Mantan. Di situ kita ketawa dan terjadi percakapan…

“Lu dulu masih inget ga kita pertama kali hunting bareng di sini?” Kata-ku.
“Iya lah masih inget. Siapa coba yang ga inget sama cerita pertama kali”
“Cieeee gitu amat mas, jangan baper hahahaha”
“Ya lu sih ngapain sih pake aneh-aneh segala”
“Iya, sori. Jangan marah-marah dong. Gw ke sini ga mau bikin lo marah lagi. Masa sekian lama kita pisah, lo masih marah aja sih sama gw?”
“Ya.. masa ga marah. Gw jelas kesel, sedih dong. Gw gatau juga apa yang gw rasain. Campur aduk semua..”
“Gw ga bisa maksain lo buat maafin gw. Gw juga ga bisa maksain lo buat lupain semua kenangan. Gw cuma berharap lo lebih bahagia.”
“Hmmmm”
“Lo jangan nangis. Gw ga bisa nangis kalo lo nangis. Paling gw nangisnya setelah ini. Hehe”
“Ya.”, jawabnya ketus.
“Lo kan udah punya istri sekarang. Anak lo juga lucu-lucu. Lo harus rawat dan sayangi mereka semua. Istri lo baik banget dan penyayang banget. Gw yakin lo akan berkeluarga dengan bahagia dan lo juga jadi bapak yang bertanggung jawab dan bisa membahagiakan anak-anak dan istri lo. Lo gausa liat ke belakang. Urusan kita udah selesai di sini. Lo liat kan, di pohon itu, ada tulisan, dilarang melempar mantan. Gw rasa itu bukan melempar fisik sih, tapi mungkin melempar kenangan, atau cita-cita yang dulu lo pernah buat sama gue. Dilarang melempar, karena ya percuma, lo lempar jauh-jauh tetep ada bekasnya. Mungkin lebih ke, yaaaa apa ya, dianggap aja itu sebagai sebuah proses lo selama muda. Ga usah terlalu keras lo usaha lupakan atau singkirkan. Lama-lama berjalannya waktu juga ilang sendiri.”
“Ya… gw harap juga begitu.”
“Gw bangga kok sama lo. Lo keren banget. Lo juga sekarang udah sukses. Gw masih inget lo dulu bilang pengen jadi eksmud. Sekarang udah tercapai. Congrats. Lo keren, dan lo pantas untuk dapetin itu.”
“Thanks…”
“Dah jangan nangis….”
“Iye-iye. Yaudah cus pulang. Tadi gw pamit sm istri gw juga ga pulang malem-malem”
“Yep. Yok pulang.”

 

Sekian.

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s