curhat, News

Film Cinta di Dunia Nyata

Cerita cinta-cintaan orang itu macem-macem. Saking macem-macem dan aneh-anehnya, dan terlalu banyak yang ga terduga, kadang mikirnya kok kayak di film-film ya? Entah ini film yang niru dunia nyata atau dunia nyata yang niru film? Saling tumpah tindih sih aku rasa.

Kemarin aku dapet kabar dari sahabatku bahwa setelah beberapa kali pacaran dan kisah-kisahnya yang diselingkuhin,

akhirnya ketemu aja gitu sama orang yang super duper baik dan serius dan tiba-tiba udah kayak mau ngajak nikah aja. Tapi ini dengan kondisi yang baik. Si laki-laki ini mapan, mengayomi, dan ga pernah aneh-aneh. Mungkin karena pernah ngerasain pengalaman gaenak juga dari cewe yang pernah sama dia.

Di keesokan harinya pun temenku yang lainnya lagi cerita kalo dia punya temen cowo, baikkkk banget, segalanya dia persiapkan, rencana udah mateng banget, kerja juga udah kerja keras buat si cewenya. Tapi ujung-ujungnya ortu si cewenya ga ngerestuin cowonya itu karena tetep dianggep kurang mapan. Akhirnya si cewenya ini tunangan sama pejabat yang lebih mapan menurut mamanya.

Jauh sebelum ini, ada kisah cinta juga seorang teman yang udah pacaran hampir 5 tahun tapi kandas gitu aja karena si cowo ngerasa ga pantes sama si temenku ini. Selang 1,5 tahun – 2 tahun, si mantan temenku ini udah nikah sama pacar barunya.

Ada juga cerita tentang cewe cowo yang yaaa oke-oke aja, tapi emang ga punya rencana yang matang ke depan dan akhirnya salah satu dari mereka ngerasa dan bilang, “aku mau kita putus, aku mau kita jalan masing-masing dulu”.

Ada juga cerita cinta dimana si cewe selingkuh karena ngerasa kurang disayang sama cowonya. Padahal si cowo udah sayang banget. Setelah putus, turns out si cewe ini baru ngerasa kalo si cowonya ini emang sayang banget dan akhirnya si cewe nyesel, kenapa dulu dia pake selingkuh-selingkuhan segala dan kayak ga bersyukur punya cowonya itu.

Lain ceritanya dengan si A dan B yang udah pacaran dari SMA dan sampai sekarang masih mengumpulkan pundi-pundi uang untuk mereka menata masa depan. Mereka masih bertahan dan masih saling berkembang.

Ada juga, yang tanpa terencana, baru pacaran seumur jagung, tiba-tiba di dalam perut si cewe ada janin buah dari ena-ena sebelum mengikat janji perkawinan dan akhirnya ya nikah. Keluarga mereka pun terbentuk.

Ada yang putus karena persoalan ras, budaya, kelas sosial, yang di sebagian keluarga memang belum bisa menolerir segala perbedaan itu. Tapi ada juga yang, oke, gapapa pasanganmu beda, yang penting bertanggung jawab.

Yap. Banyak, beragam sekali persoalan-persoalan cinta ini. Banyak yang ga aku sebut. Dari cinta yang karena kasihan, cinta yang karena butuh duit, cinta yang karena ga ada orang lain. Cinta yang ga bisa kita prediksi, apakah akan abadi, apakah akan ada, apakah akan yaaa gatau lah.

Rasanya emang persoalan cinta ini kayak yang ada di film-film. Tapi, di dunia nyata, realitanya aku banyak juga ketemu sama pasangan-pasangan yang masih saling mengasihi di usia perkawinan mereka yang ke 7, 10, 15, 20, 25, 35 atauh bahkan 50. Adanya keberadaan cinta yang demikian meyakinkan aku bahwa cinta itu tetap ada yang abadi. Dan pada akhirnya, suatu saat nanti, kalau waktunya sudah tepat, kita akan bisa mendapatkan cinta kita masing-masing menurut panggilan kita. Apakah kita akan berkeluarga? Apakah memang kita single? Apakah kita mengabdi pada Sang Kuasa?

Kalau aku…… hayo, apa? 🙂

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s